Saturday, May 23, 2009

Influenza A ~ H1N1...selesema babi???

Influenza A?
Kini menjadi topik perbualan hangat masyarakat. Ia dikatakan juga wabak yang pada asalnya dari babi. Ia berbeza dengan selesema biasa walaupun simptom-simptom awalnya adalah sama seperti batuk, demam, sakit kerongkong, sengal tubuh, sakit kepala, seram sejuk dan kelesuan. Influenza terbahagi kepada 3 bahagian. Influenza A,B dan C. Secara rumusannya influenza A adalah yang paling merbahaya sehingga membawa maut. Influenza A juga terdapat pecahan-pecahannya tersendiri seperti H1N1, H2N2, H3N2 dll. Rupa-rupanya, selesema bukan hanya menyerang manusia tetapi turut menyerang binatang yakni burung (avian flu) dan babi (swine flu). Yang menjadi padahnya apabila virus yang menyerang babi, menjangkiti manusia. Dan menjadi lebih parah apabila selesema ini mampu menjangkiti manusia lain tanpa memerlukan babi lagi. Wabak ini tidak lagi dikatakan wabak bawaaan babi tetapi wabak global.


Babi?
Merupakan makluk Allah yang mampu mengubah semua virus yang diterima sehingga menjadi virus baru (bermutasi). Apa yang melanda kita sekarang adalah satu bentuk virus gabungan genetik. Babi ini menerima virus secara serentak dari burung, manusia dan dirinya sendiri seterusnya menukarkan virus tersebut kepada virus yang membunuh manusia. Saintis juga memperakui dan mengishtihar babi sebagai ' The Mixing vassel'. Virus afluenza A ini adalah virus yang sama menyerang pada tahun 1918. WHO turut khuatiri ia akan membunuh sama seperti tahun 1918.

Haram memakan daging babi
Memakan daging babi tidak menyebabkan kita mengidap H1N1. Walau bagaimanapun, penemuan saintifik menunjukkan daging babi membawa pelbagai penyakit disebabkan didalamnya ada bukan sekadar cacing pita tetapi ada virus didalam sistem genetik y tidak boleh dibunuh secara biasa malah akan terus berkembang sehingga akhirnya menyerang manusia.
Seharusnya kita perlu kembali kepada agama supaya dipelihara Allah. Kita boleh melihat bagaimana islam telah meletakkan sesuatu supaya kita tidak terjebak dengan sesuatu yang memusnahkan kita .Sekiranya Allah mengharamkan sesuatu akan ada hikmah yang tersendiri disisi Allah SWT.
Wahai orang-orang yang beriman makanlah kamu daripada perkara yang baik-baik yang ada diatas permukaan bumi sebagai rezeki yang Allah SWT berikan kepada kalian dan jangan lupa bersyukur kepada Allah sekiranya kamu benar-benar kepada dialah mengabdikan diri.
~Surah Al-Baqarah:172~

Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan kepada kamu memakan bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang-binatang yang disembelih tidak kerana Allah; maka sesiapa terpaksa (memakannya kerana darurat) sedangkan ia tidak pula melampaui batas (pada kadar benda yang dimakan itu) maka tidaklah ia berdosa. Sesungguhnya Allah maha pengampun, lagi maha mengasihani.
~surah Al-Baqarah:173~
Ayat diatas merupakan satu perintah Allah. Dalam banyak-banyak daging, Allah hanya mengharamkan yakni tidak membenarkan manusia untuk memakan daging babi. Walaupun kita tidak tahu sebab ia diharamkan, tuhan yang menciptakan binatang itu tahu, dan tuhan yang menjadikan manusia juga tahu makanan mana yang layak untuk tubuh badan kita sehingga menjadi darah daging kita. Masyarakat selalu mengatakan "Islam ni sikit-sikit haram, sikit-sikit haram", padahal yang haram dalam Islam itu sikit dan yang halal itu banyak. Jangan hanya banyak berkata-kata, tetapi kajilah ia. Manusia keseluruhan tidak kira agama dan di mana dapat melihat mudarat dari binatang ini. Oleh itu jangan ia dibiak, jangan ia dibela, jangan ia dibelai dan jangan dicium. =)


Telah termaktub dalam Al-Quran bahawa babi itu haram. Seharusnya ia tidak dipertikaikan. Apabila Allah katakan 'jangan' maka janganlah. Kite perlu mencari sebab bukan untuk melihat betul atau tidak hukum yang telah diharamkan tetapi untuk memperkukuhkan lagi hukum Allah. Itulah sebabnya apabila Islam menyebut sesuatu perkara, fenomena disebut dahulu baru dibiarkan kita mencari sebab musababnya. Sebagai contoh dalam Al-Quran ada menyatakan bahawa 'langit dan bumi dahulunya bercantum kemudian datang perintah Allah ia berpisah'. Dan fenomena ini telahpun dibuktikan oleh saintis zaman ini. Ini membuktikan Al-Quran telah mendahului apa yang dilihat oleh zaman.

Langkah pencegahan
Pada masa ini, vaksin untuk virus H1N1 ini masih belum ditemui. Apa yang boleh kita lakukan?

1. Beriman dengan 1 keyakinan, bahawa yang memberikan wabak itu Allah, yang menyebabkan penyakit itu Allah, yang menghilangkan dan menyembuhkan penyakit adalah Allah, Allah , Allah dan Allah semata-mata. Kita tidak ada kudrat dan tidak ada kuasa untuk mengawal apa-apa. Justeru kita perlu mendekatkan diri kepada Allah. Semoga dengan itu, Allah akan bantu kita. Minta tolong dengan Allah dengan formula 'sod'. Sabar dan Solat. Ini adalah formula dari Allah.


2. Disamping itu, kita boleh mencari pendekatan lain untuk mengawal wabak ini yakni dengan banyak membasuh tangan (saranan WHO). Alhamdullillah, kita orang Islam sedia rajin membasuh tangan. Bukan kerana wabak tetapi kerana Allah yakni dengan berwudhuk.


3. Sunah Rasulullah juga mengajarkan kita bersin dengan menutup mulut menggunakan tangan @ perca kain. Nabi sudah mengajar umatnya sedari dulu. Barulah sekarang masyarakat mahu membuka mata lantas dikempenkan di dalam iklan-iklan di televisyen.


4. Membina imune badan yakni dengan memakan makanan 'halalan toyyiba'. Makanan yang halal dan berkhasiat. Datanglah virus apapun, tidak akan mampu membiak. Sunnah nabi juga, baginda mengamalkan diet yang sihat.


5. Kurangkan memakan benda-benda manis kerana kuman sukakan benda manis (lebih mudah membiak).


6. Dan yang terakhir...doa, Minta Allah simpangkan kita dari segala penyakit. Insyaalah jika akidah kita betul, usaha kita betul, insyaallah Allah akan bantu kita. Doa dan usaha adalah sesuatu yang selari dengan kita.


Kesimpulan
Apabila terjadinya tragedi, jangan terus terngadah. Daripada ini juga, membolehkan kita berdakwah dan menyebarkan kebenaran Islam. Sebagai contoh, krisis dunia menyedarkan dunia bahawa sistem ekonomi Islam itu hebat. Ekonomi Islam meningkat ketika indeks ekonomi merudum. Dan dalam menghadapi tragedi baru (H1N1), disaat datangnya ujian, mehnah dan tribulasi, dapat kita melihat begitu cantiknya Islam dan hukum Allah yang mengharamkan babi sehingga saintis barat turut mengkaji perkara ini. Hasil kajian mereka, khinzir ini menelan semua yang ia mahu dan mereka turut menyeru dunia tidak menjadikan babi termasuk dalam diet dan pemakanan.

(ringkasan Halaqah TV9 - 'Selesema Babi' )

more extra info pasal khinzir@pork boleh lawat blog senior badar,
http://nuruluyunahmad.blogspot.com/2009/05/chang-you-makan-lagi-tak-itu-pork.html

1 comment:

Amaryllis said...

gud article..hri tue tgk jgak halaqah tp x salin pon...dengar melangot jer..